PM Kanada: Islamisme Ancaman Terbesar

10 09 2011

Politisi Kanada telah mengkritik Perdana Menteri Stephen Harper karena mengasosiasikan Muslim dengan terorisme dan untuk perencanaan memperkenalkan kembali kekuasaan kejam anti-teror.

“Kita tidak harus menuding hanya satu,” kata pemimpin sementara Liberal Bob Rae kepada wartawan The Vancouver Sun pada hari Kamis, 8 September.

“Saya pikir jika Anda melihat ledakan ekstremisme di seluruh dunia, saya tidak berpikir bahwa Anda dapat membatasi untuk hanya satu agama, atau ideologi atau bentuk nasionalisme.”

Harper mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CBC yang ditayangkan hari Kamis bahwa “Islamisme” menimbulkan ancaman terbesar ke Kanada.

“Ada sejumlah ancaman dalam beberapa tingkat, tetapi jika Anda berbicara tentang terorisme itu adalah Islamisme,” kata Harper dalam wawancara, yang menandai peringatan ke-10 serangan 11 september di Amerika Serikat.

Perdana menteri ini juga mengatakan bahwa terorisme tidak hanya berasal dari Afghanistan atau Timur Tengah.

“Tapi kenyataannya adalah bahwa ada ancaman di seluruh dunia.”

Harper juga mengatakan radikal Islam di Kanada adalah sesuatu yang aparat negaranya terus awasi.

Tapi Rae membalas, mengatakan pemerintah perlu memastikan dan memahami penyebab domestik aksi terorisme.

“Kita tidak harus berpura-pura itu bukan ancaman. Itu adalah ancaman. Bagaimana kita bisa mengatasinya?”

Politisi memperingatkan bahwa pernyataan Perdana Menteri bisa membuat mara minoritas Muslim di Kanada.

“Sayangnya, Mr Harper terus menggunakan bahasa memecah-belah untuk tujuan politik,” ujar Paul Dewar ahli politik luar negeri Partai Nasional Demokrat.

Muslim sekitar 1,9 persen dari 32,8 juta penduduk Kanada, dan Islam adalah agama nomor satu non-Kristen di negara dengan mayoritas Katolik Roma tersebut.

Sebuah survey menunjukkan mayoritas Muslim bangga menjadi Kanada.

Perdana menteri Kanada juga mendapatkan kritik atas rencana untuk kembali memperkenalkan kekuatan anti-teror.

“Apakah perdana menteri mengatakan bahwa selama empat atau lima tahun terakhir kita telah beresiko lebih besar, karena langkah-langkah belum diambil?” Rae bertanya.

“Saya pikir dia harus menjawab pertanyaan itu.”

Setelah serangan 11 September, parlemen Kanada memluluskan undang-undang baru untuk memerangi terorisme.

Di bawah ketentuan hukum, polisi memiliki kekuasaan untuk menangkap tersangka tanpa surat perintah dan menahan mereka selama tiga hari tanpa tuduhan.

Ketentuan lain memungkinkan hakim untuk memaksa saksi untuk memberikan kesaksian secara rahasia tentang asosiasi masa lalu atau penundaan hukuman jika saksi tidak sesuai.

Pada tahun 2007, partai-partai oposisi menolak usulan oleh Konservatif untuk mencari langkah-langkah selama tiga tahun lagi. Namun sisa dari undang-undang tetap berlaku.

“Pemerintah telah menghasilkan tidak ada bukti untuk membenarkan langkah ini,” kata Dewar.

“Keamanan jelas penting untuk Kanada, dan kita bisa membuat Kanada aman tanpa menggunakan langkah-langkah seperti ini.”

[muslimdaily.net/onislam]

Iklan

Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: